RSS

Rabu, 21 Desember 2011

Puisi Tentang Seseorang

Masih ingat ini?

video
Link

Ku lari ke hutan kemudian menyanyiku,.

Ku lari ke pantai kemudian teriakku
Sepi..sepi dan sendiri aku benci
Ingin bingar aku mau di pasar..
Bosan aku dengan penat
Enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri

Pecahkan saja gelasnya biar ramai
Biar mengaduh sampai gaduh
Ada malaikat menyulam jaring labah-labah belang di tembok keraton putih
Kenapa tidak kau goyangkan saja locengnya biar terdera
Atau aku harus lari kehutan
Belok ke pantai..?

Bosan aku dengan penat
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri

Jumat, 16 Desember 2011

Indra… What? Indra Darwin??!!

Kalau lu punya nyokap yang punya banyak anak kayak nyokap gw (baca: 4 anak), mungkin lu akan merasakan pengalaman di mana nyokap lu itu salah manggil nama.

“Yos, ambilin remote dong!”

“Aku Hannie kali Ma…” (dengan muka SWT)

“Eh iya…”

Ya begitulah kira-kira. Malah pernah nyokap gw nyebutin 4 nama sekaligus… Saking lagi buru-buru. Sering kali gue omelin nyokap gue. Hahahahah. Ya begitulah nyokap gue.

Tapi suatu hari gue tahu perasaan nyokap gue, perasaan di mana lu ngerasa udah nyebut nama orang dengan bener, padahal lu tuh salah. Dan celakanya, semua orang tahu lu salah kecuali elu. Dan kemudian lu sadar sendiri elu tuh salah. Tapi, semuanya udah terlambat.

Ini cerita gue saat gue masih unyu (sekarang juga masih unyu sih) di bangku SMA… Ya, kira-kira tahun 2008. Jadi begini….

Di suatu siang yang membosankan…. Saat itu lagi pelajaran lab bahasa Inggris… Tapi kali ini tidak di lab seperti biasanya melainkan di kelas. Waktu itu Pak Sugi (guru bahasa Inggris gue) lagi nulisin nama-nama tokoh yang nantinya akan jadi bahan story telling kita. Jadi, ada tugas menceritakan seorang tokoh terkenal dalam bahasa Inggris. Pak Sugi menuliskan nama-nama tokoh yang dipilih oleh temen-temen gue. Urutannya itu berdasarkan abjad. Semakin nama lu diawali abjad-abjad awal, semakin lu bisa milih. Dan sayangnya, nama gue adalah Yohannie. Jadilah gue termasuk orang-orang terakhir yang bisa milih dengan enak.

Waktu itu gue ngantuuuuuuukkk banget. High school life gitu lho, bawaannya selalu aja ngantuk (kenapa ya?). Gw nunggu dengan santai. Isadora Duncan, Isaac Newton, dan Leonardo Da Vinci uda ada yang milih. Duh, apa yah? Nah, sampailah ke giliran gue…

“Yohannie mau ambil tokoh siapa?” tanya Pak Sugi.

“Indra Darwin, Pak…” kata gue datar.

“Charles Darwin?” tanya Pak Sugi yang tampak bingung. Kelas hening.

“Indra Darwin, Pak….” Kata gue lagi. Yakin men.

“Charles Darwin?” tanya Pak Sugi lagi.

“Itu lho Pak, Indra Darwin yang pahlawan revolusi….”

Ini Pak Sugi kenapa dibilangin nggak ngerti-ngerti. Kan gue bilang Indra Darwin. Kenapa dia ngotot banget. Eh tunggu…. Indra… What?? Indra Darwin??

Sayang oh sayang, gue telat menyadari kebodohan gue. Kelas langsung ribut. Temen-temen pada ketawa. Aduuuh muka gue merahnya uda kayak kepiting rebus. Gue cuman nutupin muka pake kertas aja sambil ikutan ketawa (begonya, ngapain juga gue ikut ketawa ya???)

Gue nengok ke arah temen gue. Namanya Indra Darwin. Gue nggak tau kenapa kok bisa-bisanya nyebutin nama dia. So pasti, karena dia itu nama belakangnya sama ama Charles sih. Tapi… yaaaa kok bisa-bisanya sih! Aduhhhh…………….. Mama, maafkan aku. Kualat deh gue!

Senin, 12 Desember 2011

Sebuah Pertanyaan Akan Tuhan

Setiap malam saya berdoa,
Setiap malam pula saya mempertanyakan,
Apakah Tuhan benar-benar mendengarkan doa saya?
Apakah Tuhan akan mengabulkan doa saya?
Karena semakin hari,
Saya semakin yakin,
Bahwa manusia berdiri di atas karmanya sendiri,
Maka dari itu,
Doa tidak akan mengubah apapun,
Di samping itu,
Diam-diam saya berharap,
Bahwa Tuhan benar-benar ada dan dia mendengarkan doa saya,
Dan dia mengabulkan doa saya,
Semua yang tak terlihat itu memang benar-benar membingungkan.

Minggu, 04 Desember 2011

Oasis di Tengah Padang Pasir












Kecewa
Marah
Gelap
Buntu
Penat
Lemas
Tak berdaya
Tak punya kuasa
Tak punya apapun
ARGH!

Tak punya arah
Putus asa
Tinggal mati saja

Tapi percayalah,
Hai manusia
Yang penuh pengharapan

Selalu ada oasis di tengah padang pasir

(Yohannie Linggasari)